0813-3751-1070
line.png
Follow Us :

Mengenal Waterproofing pada Bangunan : Jenis, Metode, dan Aplikasi

Mengenal Waterproofing pada Bangunan, jasa injeksi beton denpasar

Waterproofingbali.id | Mengenal Waterproofing pada Bangunan : Jenis, Metode, dan AplikasiWaterproofing adalah pembentukan penghalang kedap air di atas permukaan pondasi, atap, dinding, dan anggota struktural lainnya. Fungsi penghalang kedap air adalah untuk mencegah penetrasi air. Permukaan bangunan dibuat kedap air dan terkadang kedap air.

Pemanfaatan membran kedap air cair, bahan semen, membran cair poliuretan, dan bahan bitumen umum digunakan dalam waterproofing bangunan. Waterproofing diperlukan untuk ruang bawah tanah, dinding, kamar mandi, dapur, balkon, geladak, teras atau atap, atap hijau, tangki air, dan kolam renang, dll.

Mengenal Waterproofing pada Bangunan : Jenis, Metode, dan Aplikasi

Waterproofing Methods

  1. Waterproofing Semen
  2. Membran Waterproofing Cair
  3. Membran Bitumen
  4. Lapisan Bitumen
  5. Membran Cairan Poliuretan

1. Waterproofing Semen

Waterproofing semen adalah metode waterproofing termudah dalam konstruksi. Bahan untuk waterproofing semen sudah tersedia dari pemasok produk batu. Dan mereka mudah untuk dicampur dan diaplikasikan.

Penerapan teknik waterproofing semen adalah di area basah internal, seperti toilet. Itu sebabnya tidak melalui proses kontrak dan ekspansi.

Aplikasi Waterproofing Semen

  1. Instalasi pengolahan air
  2. Fasilitas pengolahan limbah
  3. Jembatan
  4. Bendungan
  5. Sistem kereta api dan kereta bawah tanah
  6. Pelabuhan dan dermaga kargo laut
  7. Kanal/kanal sungai
  8. Struktur parkir
  9. Terowongan

2. Membran Waterproofing Cair

Membran cair terdiri dari lapisan primer dan dua lapisan atas. Penerapan pelapisan adalah dengan semprotan, roller, atau sekop. Lapisan cairnya tipis dan menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada jenis waterproofing semen.

Cairan tersebut mengering menjadi lapisan karet di dinding. Sifat pemanjangan bulu bisa mencapai 280%. Daya tahan lapisan waterproofing tergantung pada jenis polimer apa yang digunakan pabrikan untuk membuat waterproofing cair.

Selaput kedap air cair dapat berupa lapisan cair yang disemprotkan yang terdiri dari aspal yang dimodifikasi polimer. Selaput cairan poliuretan dalam grade terpisah untuk sekop, rol, atau semprotan juga tersedia dari berbagai produsen.

3. Waterproofing Lapisan Bitumen

Lapisan bitumen (lapisan aspal) terbuat dari bahan dasar bitumen. Ini adalah lapisan pelindung yang fleksibel berdasarkan formulasi dan tingkat polimerisasinya. Fleksibilitas dan perlindungan terhadap air dapat dipengaruhi oleh tingkat polimer dan penguatan serat.

Aplikasi yang paling umum dari lapisan bitumen meliputi area yang berada di bawah screed basah. Ini adalah lapisan pelindung dan anti air yang sangat baik, terutama pada permukaan seperti fondasi beton.

Tidak cocok untuk paparan sinar matahari kecuali dimodifikasi dengan bahan yang lebih fleksibel seperti polimer berbasis poliuretan atau akrilik.

4. Waterproofing Membran Bitumen

Waterproofing membran bitumen adalah metode populer yang digunakan untuk atap miring rendah karena kinerjanya yang telah terbukti. Selaput kedap air bitumen memiliki obor pada lapisan dan membran berperekat.

Senyawa self-adhesive terdiri dari aspal, polimer, dan filler; selain itu, resin dan minyak tertentu dapat ditambahkan untuk meningkatkan karakteristik adhesi. Jenis self-adhesive memiliki umur simpan yang rendah karena sifat ikatan membran berkurang seiring waktu.

Obor pada membran memiliki tipe terbuka dan tertutup. Lapisan yang terbuka seringkali memiliki agregat mineral granular untuk menahan keausan akibat pelapukan. Untuk membran jenis lain, kontraktor perlu menggunakan satu screed pelindung untuk mencegah bocornya membran.

5. Waterproofing Membran Cairan Poliuretan

Waterproofing metode membran cair poliuretan digunakan untuk area atap datar dan terkena pelapukan. Metode waterproofing ini mahal.

Membran Cairan Poliuretan dapat menawarkan fleksibilitas yang lebih tinggi. Polyurethane sangat sensitif terhadap kadar air. Oleh karena itu sebelum aplikasi, kita harus sangat berhati-hati mengevaluasi kadar air pelat beton, jika tidak, pengelupasan atau de-bonding membran dapat terjadi setelah beberapa waktu.

FAQ tentang jenis, metode, dan aplikasi waterproofing

Apa saja jenis waterproofing?

Jenis waterproofing yang paling umum adalah waterproofing semen, membran waterproofing cair, membran bitumen, lapisan bitumen, dan membran cair poliuretan.

Apa tujuan waterproofing?

Tujuan waterproofing adalah untuk mencegah penetrasi air ke permukaan beton.

Di mana waterproofing digunakan?

Waterproofing diperlukan untuk ruang bawah tanah, dinding, kamar mandi, dapur, balkon, geladak, teras atau atap, atap hijau, tangki air, dan kolam renang, dll.

Apa aplikasi waterproofing semen?

1. Instalasi pengolahan air
2. Fasilitas pengolahan limbah
3. Jembatan
4. Bendungan
5. Sistem kereta api dan kereta bawah tanah
6. Dermaga dan pelabuhan kargo laut
7. Kunci/saluran sungai
8. Bangunan parkir
9. Terowongan

Apa itu waterproofing membran cair?

Membran cair terdiri dari lapisan primer dan dua lapisan atas. Penerapan pelapisan adalah dengan semprotan, roller, atau sekop. Lapisan cairnya tipis dan menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada jenis waterproofing semen.

archive

artikel lainya

WeCreativez WhatsApp Support
Tim dukungan kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!
👋 Hi, bagaimana saya bisa membantu?